KE”RANDOM”AN TEKNIK SIPIL part 2 ( edisi : Supir Angkot Tembalang )

KE”RANDOM”AN TEKNIK SIPIL part 2
( edisi : Supir Angkot Tembalang )


Naik angkot bagiku merupakan hal yang biasa, bagaimana tidak? karena setiap hari untuk pulang dan pergi dari kampus harus menggunakan angkutan kota atau yang biasa disebut dengan angkot. Lelah sebenarnya jika harus menggunakan angkutan kota untuk bepergian, apalagi jika harus berganti angkutan, setiap hari aku jalani hal tersebut dengan waktu tempuh untuk pergi atau pulang saja kurang lebih memakan waktu sekitar 1 jam. jadi dengan kata lain 2 jam sehari hanya dihabiskan di jalan. 

Kebetulan hari itu aku masuk kuliah dengan jadwal siang sehingga angkot yang aku tumpangi cenderung sepi. bahkan hanya aku seorang penumpangnya. Ditengah-tengah perjalanan terjadi percakapan antara aku dan supir angkot,lagi-lagi mengenai teknik sipil..hahaha..

Percakapan ini sebenarnya terjadi dalam bahasa jawa krama, tetapi untuk memudahkan menggunakan bahasa Indonesia. 

Supir         : "Mbak mau turun dimna?"
Lulu           : "Kampus pak, sipil"  #sibuk chatting pake whatsapp

Supir         : "Panjenengan (kamu) sudah semester berapa?"

Lulu          : "Semester 6 pak" #masih juga sibuk whatsapp'an

Supir         : "Wah cepet ya, sudah mau lulus..mbak sipil itu yang kerja di proyek kan?"
Lulu          : Dalam hati menangis jawab lulus kapan, tapi agak kaget juga tumben-tumbenan nih ada orang 
                  tau teknik sipil kerja di proyek..hahhaa "Lhoo kok bapak tau?iya pak.yang kerja di proyek pak"

Supir         : "Sudah praktek dimana saja mbak?"
Lulu           : "Walah pak..kalo kerja praktek saya belum, tapi udah pernah ngunjungin beberapa proyek,
                   sama praktikum dari jurusan ngaduk2 semen buat bikin beton, ngukur ketinggian tanah di jalan
                   biasa pak mainan tanah mirip kuli"
Supir        : "Waalah mbak, kok kuli to?mbak kan yang tukang gambar di kantor-kantornya,adem mbak"
Lulu        : "Iya pak, tapi beda sama arsitek, nggak pinter nggambar saya pak" Batinku tau banget nih bapak,                  karena penasaran akhirnya aku bertanya kenapa bapak ini bisa lumayan tau teknik sipil
                  #terharu hiks..
Supir        :"Ya tau mbak.." lalu bapaknya bercerita kalo dulu dia pernah lama menjadi kuli bangunan di 
                 proyek-proyek bangunan di Sumatera,kadang kalau sedang libur bapaknya menjual buah salak
                 di pinggir jalan. Baru sebulan lalu dia pulang ke Semarang karena ibunya yang seorang diri 
                 dirumah sakit. Bapak tersebut tidak menikah.
Lulu         : "Ooo..begitu ya pak.." karena sudah hampir dekat saya bersiap-siap turun
Supir       : "Mbakk..jangan lupa saya pak Bandono, rumah di Banjarsari, kalo mbak ada proyek sama jadi 
                orang sukses hubungi saya ya mbak, nanti saya kerja disana, pak Bandono mbak, inget ya mbak"
Lulu        : Sambil tersenyum turun dari angkot berkata Amin pak, Terima Kasih :) bapak menginspirasi saya 
                mantap tetap di jalur ini.

Itulah sedikit cerita pengalaman tentang salah satu ke"random"an teknik sipil. kadang senang ketika orang tau banyak tentang ilmu di dalamnya, kadang harus tersenyum menahan tawa, kadang sudah tidak habis akal untuk menjelaskannya.hahaha
Oia, jika kalian bertemu dengan supir angkot kuning di area Tembalang dengan ciri-ciri memiliki tumor benjolan di kepala belakangnya, lalu kepala depan botak, dan berbadan tambun serta selalu ramah menyapa dialah Pak Bandono supir angkot bekas mandor di Sumatera, beramalat di jalan Banjarsari Tembalang,,aku sudah beberapa kali menaiki angkotnya dan bapak itu akan selalu menyapa serta tersenyum dengan ramah :)
Eiittss,,,tapi tenang cerita tentang ke"random"an teknik sipil engga brenti disini lhoo.masih ada 1 part cerita lagi,jadi don't miss it and happy reading :)

Hayuning Santa Asisi


Komentar

Postingan Populer